Lokal

Harian Blora Mengucapkan di Tahun Politik 2018-2019 ini mari kita jaga perdamaian di Blora .

Latest News

Kabar bahagia! bagi Anda, mahasiswa, guru, dosen dan siapapun yang ingin menerbitkan buku mudah dan murah, silakan kirim naskah ke formacipress@gmail.com dan kunjungi www.penerbitformaci.id

Saturday, 7 March 2015

Himpunan Mahasiswa Islam Gelar Diskusi dan Bedah Buku Siapkah Saya Menjadi Guru SD Revolusioner



Semarang, Harianblora.com – Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Komisariat Tarbiyah Walisongo Semarang menggelar diskusi dan bedah buku Siapkah Saya Menjadi Guru SD Revolusioner? pada Jumat (6/3/2015) di Gedung Graha Bina Insani Korkom Walisongo Semarang.
Peserta diskusi dan bedah buku, Jumat (6/3/2015).
Diskusi dan Bedah buku yang digelar di lantai II Gedung Graha Bina Insani ini dihadiri langsung oleh Hamidulloh Ibda selaku penulis buku dan Mahmudi selaku pembendah buku.

Agenda sore hari ini merupakan salah satu kegiatan yang membudayakan gaya mahasiswa dalam menghidupkan dunia ilmiah. Apalagi, buku tersebut merupakan salah satu buku baru yang konten dan segmentasinya belum ada sebelumnya.

"Saya tadi malam cari di Google tentang guru revolusioner, namun tidak ada," ujar Mahmudi selaku pembedah buku. Mahasiswa Tadris Bahasa Inggris FTIK UIN Walisongo Semarang tersebut juga mengakui, ada kelebihan dan kekurangan dalam buku tersebut.

Selain kader, banyak juga pengurus HMI Komisariat Tarbiyah Walisongo Semarang yang datang mengikutinya. Tak hanya itu, kader dari HMI Syariah, Dakwah, Ushuludin juga mengikuti kegiatan tersebut. Hadir pula M Nurul Lazim selaku perwakilan dari HMI Korkom Walisongo Semarang. 

Guru revolusioner, menurut Hamidulloh Ibda, adalah guru yang komplit. "Derajatnya lebih tinggi daripada guru profesional. Sebab, guru profesional itu hanya sesuai UUGD Nomor 14 Tahun 2005, sedangkan revolusioner di atas hal itu," ujar mantan Sekretaris Umum HMI Komisariat Tarbiyah Walisongo Semarang tersebut.

Buku karya Hamidulloh Ibda dan Dian Marta Wijayanti tersebut merupakan salah satu buku yang menekankan pada derajat guru revolusioner. Sebab, selama ini idiomatik yang melekat pada guru hanya guru ideal, guru idaman, guru impian, guru cerdas, guru profesional. (Red-HB29/Foto: HMI).
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 comments:

Post a Comment

Item Reviewed: Himpunan Mahasiswa Islam Gelar Diskusi dan Bedah Buku Siapkah Saya Menjadi Guru SD Revolusioner Rating: 5 Reviewed By: Harian Blora